" A super cool template for bloggers, photographers and travelers "

Mengukur Dampak COVID-19 pada Pertumbuhan Ekonomi dan Perdagangan Indonesia 2020

Penyebaran virus korona atau sering disebut COVID-19 secara global semakin mengkhawatirkan. Ketika pemerintah Tiongkok sedang gencar berjibaku menangani penyebaran COVID-19 di negaranya di awal tahun 2020, pemerintah di beberapa negara tampaknya justru kurang sigap dalam mengantisipasi penyebaran virus ini di negaranya masing-masing, termasuk Indonesia. Kurang sigapnya, dan ada kesan kurang terbukanya, pemerintah dalam menyampaikan informasi terkait penanganan COVID-19 di Indonesia, membuat beberapa memberikan beberapa catatan, baik dari luar negeri, seperti World Health Organization (WHO)[1], maupun dalam negeri, khususnya yang berasal dari lembaga penelitian dan kalangan akademis.

Pertanyaan yang timbul kemudian adalah mengapa pemerintah Indonesia terkesan kurang transparan dalam hal penanganan penyebaran COVID-19? Gejolak ekonomi global yang belum juga mereda dan berdampak sangat signifikan terhadap ekonomi Indonesia tampaknya menjadi salah satu alasan mengapa pemerintah terkesan tidak transparan dalam penyampaian informasi terkait COVID-19.

Kasus pertama COVID-19 yang dikonfirmasi oleh pemerintah Indonesia baru diumumkan per tanggal 2 Maret 2020, yaitu berjumlah dua orang. Kurang lebih tiga minggu setelahnya, per tanggal 20 Maret 2020, jumlah pasien positif COVID-19 melonjak signifikan menjadi 369 orang. Kondisi ini memprihatinkan dan berdampak luas, mulai dari sosial hingga ekonomi. Dampak ekonomi yang diakibatkan oleh peningkatan penyebaran COVID-19 bisa dirasakan, mulai dari fenomena panic buying, terjun bebasnya indeks harga saham, terdepresiasinya nilai tukar Rupiah terhadap Dolar Amerika Serikat (USD), lesunya kegiatan industri pengolahan (manufaktur), dan pada akhirnya berimbas pada perlambatan pertumbuhan ekonomi.

Tulisan ini memberikan gambaran dampak ekonomi yang kemungkinan akan terjadi akibat penyebaran COVID-19 di Indonesia. Secara lebih spesifik, tulisan ini akan memproyeksi kinerja Produk Domestik Bruto (PDB) Indonesia, khususnya pertumbuhan ekonomi, dengan tiga skenario yang berbeda. Selain itu, proyeksi kinerja perdagangan Indonesia juga akan ditampilkan dengan mengadopsi simulasi dari McKibbin dan Fernando (2020)[2] dengan menggunakan model keseimbangan umum Global Trade Analysis Project (GTAP).

Dampak COVID-19 terhadap Ekonomi Indonesia Secara Umum

Penyebaran COVID-19 yang sudah dapat dikendalikan di beberapa negara, termasuk Tiongkok, berbeda dengan apa yang terjadi di Indonesia. Di saat kurva mulai melandai yang menunjukkan perlambatan pertumbuhan pasien COVID-19, kondisi di Indonesia memperlihatkan terjadinya peningkatan pertumbuhan pasien COVID-19 yang cukup signifikan. Dari segi tingkat kematian, data yang tersedia per 20 Maret 2020 menunjukkan persentase yang cukup tinggi jika dihitung dari rasio jumlah pasien COVID-19 yang meninggal (32 orang) terhadap jumlah kasus positif COVID-19 (369 orang) di Indonesia, yaitu sebesar 8,67 persen. Angka tersebut lebih tinggi jika dibandingkan dengan rasio jumlah pasien COVID-19 yang meninggal (10.031 orang) terhadap jumlah kasus positif COVID-19 (244.525 orang) di dunia, yaitu sebesar 4,10 persen.

Apakah pandemi COVID-19 ini dapat mempengaruhi kondisi ekonomi suatu negara? Untuk menjawab pertanyaan tersebut, bergantung pada tersedianya tiga informasi awal, yaitu seberapa masif penyebarannya, berapa banyak orang terinfeksi dan tingkat kematiannya, dan berapa lama penyebaran virus ini berlangsung (durasi).

Setelah mengetahui informasi terkait tiga hal di atas, kasus penyebaran COVID-19 ini selanjutnya dapat dilihat dari dua sudut pandang ekonomi yang berbeda, yaitu permintaan dan penawaran. Dari sisi permintaan, kondisi pandemi COVID-19 jelas akan mengurangi sektor konsumsi, kegiatan perjalanan dan transportasi, serta peningkatan biaya transportasi dan perdagangan. Sedangkan dari sisi penawaran, kemungkinan besar yang terjadi adalah terkontraksinya produktivitas pekerja/buruh, penurunan investasi dan kegiatan pendanaan, serta terganggunya rantai pasokan global (global value chain).

Dari sisi konsumsi, pola konsumsi masyarakat akibat penyebaran COVID-19 secara otomatis akan berubah. Masyarakat akan cenderung untuk tidak melakukan kegiatan perjalanan atau pariwisata dan lebih cenderung meningkatkan konsumsi pada barang-barang kebutuhan pokok yang dianggap penting sebagai antisipasi terjadinya pembatasan pergerakan manusia. Secara keseluruhan, tingkat konsumsi akan cenderung turun karena harga yang terdistorsi akibat mahalnya biaya transportasi dan logistik barang.

Sementara itu, dari sisi produksi, beberapa sektor utama di Indonesia juga akan terdampak akibat penyebaran COVID-19, khususnya industri pengolahan (manufaktur). Kontribusi sektor ini cukup signifikan terhadap ekonomi Indonesia (19-20 persen) dan produk yang berasal dari industri pengolahan juga menyumbang secara signifikan terhadap total ekspor Indonesia, yaitu di atas 70 persen. Kinerja industri manufaktur di Indonesia kemungkinan akan melambat seiring dengan meningkatnya kasus COVID-19 ini.

Hal ini disebabkan oleh kenyataan bahwa mayoritas industri manufaktur di Indonesia masih bergantung pada impor, yang salah satunya berasal dari Tiongkok. Kegiatan produksi di Tiongkok pun terganggu akibat kasus virus ini. Perlu diketahui bahwa struktur impor Indonesia memang didominasi bahan baku/penolong yang angkanya mencapai di atas 70 persen. Buah simalakama antara struktur ekspor dan impor inilah yang kemungkinan besar akan berdampak besar pada kinerja industri manufaktur di Indonesia.

Secara umum, dampak COVID-19 memang cukup signifikan terhadap ekonomi Indonesia. Seperti yang telah dijelaskan di atas, perlambatan kinerja industri manufaktur yang diiringi oleh masih melambatnya ekonomi secara global yang berimbas pada penurunan permintaan, secara otomatis akan menurunkan kinerja ekspor Indonesia. Tiongkok untuk beberapa kuartal ke depan tampaknya akan mengalami kontraksi ekonomi di mana kegiatan produksi dan produktivitasnya kemungkinan menurun hingga 20-25 persen. Sehingga ekonomi Tiongkok kemungkinan hanya tumbuh di kisaran 5 persen.

Kondisi ini akan berdampak besar pada kinerja perdagangan Indonesia di tahun ini (lihat Tabel 1). Rantai pasokan dunia akan terganggu akibat terdistorsinya ekonomi Tiongkok akibat COVID-19. Indonesia perlu mencari sumber bahan baku atau barang modal dari negara lain, meskipun tidak mudah dan harganya lebih mahal. Perlambatan ekonomi Tiongkok juga perlu dijadikan momentum bagi Indonesia untuk mengoptimalkan potensi di dalam negeri dan diharapkan dapat menjadi pusat produksi alternatif yang dapat berkontribusi terhadap rantai pasokan global.

Tabel 1. Persentase Impor Indonesia dari Tiongkok (%) 2018

Jenis Barang/Produk Persentase (%)
Barang Modal 39,33
Barang Setengah Jadi 23,14
Bagian dan Komponen Mesin 36,27
Bagian dan Komponen Peralatan Kantor dan Perangkat Komunikasi 29,05
Bagian dan Komponen Peralatan/Perangkat Listrik 42,34
Bagian dan Komponen Kendaraan Bermotor 17,48

Sumber: Perhitungan penulis dari database UN Comtrade

Proyeksi Pertumbuhan Ekonomi Indonesia 2020

Kinerja pertumbuhan ekonomi Indonesia tidak terlepas dari faktor eksternal dan faktor internal. Faktor eksternal didominasi oleh perlambatan ekonomi global, khususnya tren penurunan pada pertumbuhan ekonomi di lima negara atau kawasan utama  dunia (Tiongkok, Amerika Serikat, Jepang, India, dan Uni Eropa), indeks harga komoditas yang menunjukkan tren menurun, kebijakan ekonomi populis, ditambah pandemi COVID-19 tampaknya akan menjadi faktor penentu bagaimana pergerakan ekonomi global di tahun 2020.

Sebelum pandemi COVID-19 muncul, data Dana Moneter Internasional (International Monetary Fund (IMF)) memperlihatkan pertumbuhan ekonomi dunia di tahun 2019 sudah turun cukup signifikan di level 3 persen (yoy), dari sebesar 3,6 persen (yoy) di tahun 2018. Di tahun 2020, IMF memproyeksi pertumbuhan ekonomi dunia akan kembali menunjukkan tren positif, yaitu sebesar 3,4 persen. Namun, tampaknya perlu ada revisi dari angka tersebut, khususnya setelah WHO mengumumkan COVID-19 sebagai pandemi.

Sementara itu, dari sudut pandang dalam negeri, pertanyaan mengerucut pada seberapa serius pemerintah Indonesia dalam menjalankan reformasi struktural, khususnya terkait peningkatan daya saing, produktivitas, reindustrialisasi, peningkatan akses pembiayaan, dan peningkatan kapasitas ekonomi digital. Selain itu, reformasi birokrasi juga perlu menjadi prioritas bagi perbaikan kinerja ekonomi di dalam negeri. Implementasi kebijakan fiskal dan moneter untuk menyokong pertumbuhan ekonomi juga sangat krusial dalam menjaga sektor konsumsi, investasi, pengeluaran pemerintah, dan sektor perdagangan.

Lalu bagaimana dengan kinerja pertumbuhan ekonomi Indonesia di tahun 2020? Sebelum COVID-19 merebak di Indonesia, pertumbuhan ekonomi Indonesia di kuartal keempat 2019 telah berada di bawah 5 persen (yoy), tepatnya berada di angka 4,97 persen (yoy). Kondisi tersebut jelas membuat pertumbuhan ekonomi Indonesia di tahun 2019 lebih rendah dari target yang ditetapkan pemerintah (5,3 persen) atau tepatnya hanya berada di angka 5,02 persen. Bahkan angka tersebut lebih rendah dibandingkan dengan pertumbuhan ekonomi tahun sebelumnya (2018), yaitu sebesar 5,17 persen (yoy).

Jika menggunakan skenario situasi global dan domestik seperti terlampir pada Gambar 1, mengingat akibat dari perlambatan ekonomi dunia yang masih berlangsung dan penanganan yang tidak maksimal terkait penyebaran COVID-19 di dalam negeri, skenario yang paling mungkin terjadi di Indonesia tahun 2020 ini adalah skenario pesimis dengan pertumbuhan ekonomi berkisar antara 0 – 1,99 persen.

Namun, jika yang terjadi adalah stagnasi atau status quo dari kondisi global dan domestik, kemungkinan pertumbuhan ekonomi Indonesia di tahun 2020 berada di kisaran 2,0 – 3,99 persen. Skenario positif juga dapat tercapai jika ada tren positif dari situasi global dan domestik, sehingga pertumbuhan ekonomi Indonesia 2020 kemungkinan akan relatif lebih rendah dibandingkan tahun 2019, yaitu di kisaran 4,00 – 4,99 persen.

Gambar 1. Skenario Proyeksi Pertumbuhan Ekonomi Indonesia 2020

Sumber: Berbagai sumber dan dianalisis oleh penulis

Memodelkan Dampak COVID-19 Terhadap Kinerja Perdagangan Indonesia

Turunnya kinerja ekonomi Indonesia serta perekonomian secara global, tentu akan mempengaruhi kinerja perdagangan Indonesia. Dengan menggunakan model keseimbangan umum Global Trade Analysis Project (GTAP), kami mencoba melihat bagaimana pengaruh penurunan pertumbuhan ekonomi terhadap perdagangan Indonesia serta sektor produksi. Shock untuk pertumbuhan ekonomi diambil dari proyeksi yang telah dilakukan oleh beberapa ahli lainnya, terutama dari McKibbin dan Fernando (2020) dari Australian National University (ANU) yang memberikan secara detail simulasi dan berbagai skenario dari wabah pandemi COVID-19.

McKibbin dan Fernando (2020) membuat tujuh skenario pandemi COVID-19 yang mungkin terjadi. Empat skenario menjabarkan epidemi yang lebih banyak terjadi di Tiongkok, sementara negara-negara lain menghadapi risiko dari epidemi dan shock ekonomi. Tiga skenario lainnya mendeskripsikan serangan virus sudah menjadi pandemi global yang mempengaruhi seluruh perekonomian. Masing-masing skenario didasarkan atas attack rate yang berkisar antara 10 – 30 persen dan fatality rate (tingkat kematian) berkisar 2 – 3 persen.

Untuk keperluan modelling perdagangan, penulis menggunakan tiga skenario global dari McKibbin dan Fernando (2020) berdasarkan fakta bahwa penyebaran COVID-19 sudah terjadi di hampir seluruh negara dimana WHO juga telah menyatakan kondisi ini sebagai pandemi. Skenario pertama (merupakan skenario 4 dalam McKibbin dan Fernando), menjabarkan kondisi di mana attack rate mencapai 10 persen dan fatality rate sebesar dua persen. Skenario kedua dan ketiga (skenario 5 dan 6 dalam tulisan tersebut) mengasumsikan attack rate 20 persen dan 30 persen, sementara fatality rate sebesar 2,5 dan tiga persen. Simulasi mereka memberikan hasil penurunan PDB (dari baseline projection) sebagai berikut (lihat Tabel 2).

Tabel 2. Penurunan PDB tahun 2020 (% deviation from baseline)

Negara/Kawasan Skenario 4 Skenario 5 Skenario 6
Australia -2,1 -4,6 -7,9
Brazil -2,1 -4,7 -8,0
Tiongkok -1,6 -3,6 -6,2
India -1,4 -3,1 -5,3
Perancis -2,0 -4,6 -8,0
Jerman -2,2 -5,0 -8,7
Afrika Selatan -1,8 -4,0 -7,0
Italia -2,1 -4,8 -8,3
Jepang -2,5 -5,7 -9,9
Inggris -1,5 -3,5 -6,0
Meksiko -0,9 -2,2 -3,8
Kanada -1,8 -4,1 -7,1
Argentina -1,6 -3,5 -6,0
Rusia -2,0 -4,6 -8,0
Arab Saudi -0,7 -1,4 -2,4
Turki -1,4 -3,2 -5,5
Amerika Serikat -2,0 -4,8 -8,4
Korea Selatan -1,4 -3,3 -5,8
Indonesia -1,3 -2,8 -4,7
Rest of World -1,5 -3,5 -5,9

Sumber: Diadaptasi dari McKibbin dan Fernando (2020)

Indonesia diperkirakan mengalami potensi penurunan hingga 1,3 persen jika pandemi menjadi seperti yang dijabarkan dalam skenario 4 dan lebih dalam lagi hingga 4,7 persen dalam skenario paling buruk. Ini artinya jika selama ini proyeksi pertumbuhan ekonomi Indonesia di 2020 dapat mencapai maksimal 5 persen dengan beberapa kondisi global dan domestik yang optimis (sesuai Gambar 1), maka pandemi dengan skala yang diasumsikan dalam studi McKibbin and Fernando (2020) akan menurunkan pertumbuhan menjadi antara 0,3 – 3,7 persen.

Proyeksi pertumbuhan ekonomi dunia tersebut menjadi dasar atas model yang dijalankan. Akibat dari penurunan pertumbuhan ekonomi di banyak negara tujuan ekspor Indonesia, maka ekspor Indonesia juga akan mengalami penurunan. Ekspor Indonesia secara total mengalami penurunan antara 3-14 persen akibat turunnya permintaan di negara tujuan. Di sisi yang lain, impor kemungkinan mengalami kenaikan antara 1,1-6,2 persen karena produksi lokal yang menurun sementara kebutuhan mungkin semakin meningkat.

Tabel 3 menunjukkan perubahan perdagangan untuk beberapa komoditas utama yang selama ini diperdagangkan oleh Indonesia. Hanya produk pertambangan dan ekstraktif lainnya, serta produk kehutanan dan perikanan yang mencatat kenaikan. Kebanyakan produk akan mengalami penurunan perdagangan, terutama untuk ekspor. Penurunan terbesar kemungkinan akan terjadi pada sektor-sektor manufaktur, termasuk tekstil dan produk tekstil (garmen), serta manufaktur ringan (light manufacturing).

Tabel 3. Perubahan Ekspor dan Impor Indonesia (%)

Sectors Skenario 4 Skenario 5 Skenario 6
Ekspor Impor Ekspor Impor Ekspor Impor
Total -3,04 1,12 -3,04 1,12 -13,96 6,21
Grains and Crops -3,63 0,36 -8,71 0,88 -16,09 1,92
Meat and Livestock -6,26 1,22 -15,73 3,42 -30,02 8,16
Mining and Extractive 1,12 -0,67 2,61 -1,88 4,58 -4
Processed Foods -3,65 1,13 -9,21 3,18 -17,81 7,16
Textile and Apparel -6,88 -0,79 -17,12 -1,86 -31,61 -2,84
Light Manufacturing -7,4 4,3 -18,37 12,01 -34,29 26,7
Heavy Manufacturing -6,74 2,26 -16,87 6,2 -31,88 13,34

Sumber: Perhitungan penulis berdasarkan simulasi menggunakan GTAP

Sementara itu, berdasarkan Tabel 4, jika melihat berdasarkan negara tujuan, penurunan terbesar akan terjadi pada negara-negara tujuan utama ekspor Indonesia, terutama di daerah Asia dan Pasifik. Ekspor ke Jepang, Amerika Serikat, dan Tiongkok kemungkinan akan mengalami penurunan secara signifikan. Ekspor ke negara-negara ASEAN dan Eropa juga akan mengalami penurunan meskipun tidak sedalam penurunan di negara-negara tujuan utama ekspor.

Tabel 4. Perubahan Ekspor Indonesia ke Berbagai Negara Tujuan (%)

 Negara Tujuan Skenario 4 Skenario 5 Skenario 6
Tiongkok -1,98 -5 -9,56
USA -4,84 -12,23 -22,27
Jepang -5,69 -13,39 -23,93
India -0,95 -2,54 -5
Korea Selatan -2,49 -6,34 -12,07
Malaysia -1,58 -4,25 -8,55
Filipina -0,9 -2,55 -5,41
Thailand -2,08 -5,37 -10,51
Vietnam -1,63 -4,28 -8,46
Belanda -1,86 -4,84 -9,36

                             Sumber: Perhitungan penulis berdasarkan simulasi menggunakan GTAP

COVID-19 berdampak negatif terhadap kinerja ekonomi Indonesia, khususnya terkait dengan pertumbuhan ekonomi dan perdagangan.

Ketidakpastian ekonomi global masih berlangsung hingga saat ini dan di tengah pesimisme tersebut, COVID-19 tampaknya menambah tekanan pada kondisi ekonomi dunia yang mengarah pada keadaan resesi. Oleh karena itu, perlambatan ekonomi membawa dampak pada kinerja pertumbuhan ekonomi Indonesia di tahun 2020, kemungkinan besar hanya akan tumbuh di kisaran 0-4,99 persen dengan menggunakan tiga skenario yang berbeda (lihat Gambar 1).

Di sisi perdagangan, dengan menggunakan simulasi/model yang dikembangkan oleh McKibbin dan Fernando (2020), pertumbuhan ekspor Indonesia tahun ini diperkirakan akan berada pada kisaran -3 hingga -14 persen, sedangkan impor diperkirakan akan tumbuh sebesar 1 hingga 6 persen. Khusus untuk ekspor, penurunan terbesar kemungkinan akan terjadi pada produk-produk yang berasal dari industri manufaktur, termasuk tekstil dan produk tekstil (garmen).


[1] “Perkiraan Virus Corona Menjadi Pandemi Kian Nyata, WHO Beri Peringatan ini,” Warta Ekonomi, 25 Februari 2020

[2] Warwick McKibbin & Roshen Fernando, “The Economic Impact of COVID-19,” in Economics in the Time of COVID-19, eds. Richard Baldwin and Beatrice Weder di Mauro (London: CEPR Press, 2020), 45 – 51.

Researcher at | Website

Fajar B. Hirawan received his BA in Economics in 2006 after completing his study at Faculty of Economics, University of Indonesia (FEUI). During his undergraduate program at FEUI, especially in 2005-2006, he was elected as the President of Indonesian Development and Economic Studies or in Indonesian it is popularly known as Kajian Ekonomi dan Pembangunan Indonesia (KANOPI). In 2008, he continued his Master degree in Development Studies at Faculty of Economics, University of Rome "La Sapienza" with the scholarship from Italian Ministry of Foreign Affairs and SPES Development Studies Research Centre. He completed his study in 2009 with thesis titled 'The Pattern of Employment and Growth in the Process of Structural Change: Examining the Role of Farm Sector in Indonesia 1993-
2007.
He joined CSIS in November 2006. Prior to joining CSIS, Fajar worked as a research assistant in several projects under Research Laboratory, Department of Economics, FEUI. He is currently on study-leave as an Australia Awards PhD scholar in economics with the School of Economics, Faculty of Arts and Social Sciences at the University of Sydney, Australia. His research mainly focuses on how to improve food security in Indonesia.

  • 934
  • 0

0 Comments

Leave a Reply